I also wrote...

http://adwazeye.blogspot.com please be free to drop by!

Wednesday, November 3, 2010

ME COPING WITH MISCARRIAGE

....

Sorry. I'm speechless. Can't say a word.

Slowly, I'm accepting that my baby is gone (Allah lebih mengetahui)..

Some of them said,

"Tak apa, cuba lagi..."

No. I don't think I'm ready for another pregnancy. Not yet. Lagipun my first childbirth is through ceserean, jadi memang at least 2 tahun baru leh mengandung balik.

Bila fikir balik ape yang jadi, maksud aku, dengan Adwa yang still kecik dan tak tau ape-ape, dan aku pulak kalah teruk bila pregnant (morning sickness yang amat teruk), buat aku fikir berjuta kali untuk mengandung dalam masa terdekat.

Aku admit, aku sendiri tak boleh amik any contraception pills, sebab aku akan kena migrain yang sangat teruk sampai muntah-muntah. Yerp, itu kesan sampingan yang aku dapat bila amik pil perancang.

Tapi lepas ni, demi Adwa (untuk pastikan dia terjaga makan minum, pakaian dan dapat perhatian sepenuhnya) dan rumahtangga aku (sejak aku pregnant ni umah berselerak mak aih....), aku kena cari jalan jugak supaya tak mengandung lagi untuk masa terdekat ni.

Mereka di luar sana senang cakap, tak per, beranak rapat-rapat lepas tu boleh relax....

Relax??? Apakah????

Bila aku mengandung kali kedua ni, dan dah pun kehilangan, baru aku sedar, ada hikmah disebaliknya...

Allah Maha Mengetahui...

Mungkin aku belum benar-benar bersedia untuk second child. Dari segi mental dan fizikal.

Walaupun aku dah officially di declare missed abortion, tapi aku still takder tanda-tanda sakit atau bleeding. Bertambah tension, badan aku sakit-sakit, kepala berpusing-pusing, nak berjalan pun dah tak ada tenaga... Muntah-muntah lagi... Siap bawak referral letter dari Klinik Dr Hamid Arshat untuk buat D&C, tapi doktor kat Hospital Putrajaya soh tunggu lagi seminggu untuk confirmkan yang janin tu dah betul betul tak ada dengan alasan "takut tarikh first day of last period you salah" adalah sangat tidak dapat diterima!!!!

WTH???? Dah ada 2 orang Gynae yang sahkan no fetal heart, kau nak aku tunggu lagi??? Seminggu pulak tu??? Seminggu lagi nak aku nak menanggung sakit, muntah sampai nak terkeluar isi perut semua ni?

Kalau jadi kat korang, dah konpem dah anak dalam perut tu dah tak der, tapi korang masiiiih lagi mabuk, apa korang rasa?

Dengan malam tido tak cukup (Adwa bangun mintak susu, merengek tak leh tido sebab idung tersumbat, muntah, bla, bla...) walaupun suami sangat baik hati menolong, tapi.....

Aku tak tahu ini adalah salah satu tanda post natal depression (jap, orang miscarriage pun ada post natal depression ka?), tapi memang aku rasa sangat tertekan sekarang... Tertekan sebab.... Adwa kecik lagi, tapi aku tak leh nak jaga dia dan bagi full attention kat dia sebab aku memang tak sihat sekarang.... Bila Adwa nangis panggil "mama...mama..." buat aku rasa serabut, dan at the end, Adwa yang jadi mangsa kemarahan aku.... Kesian anak mama, kamu belum tahu ape-ape lagi nak... Mama yang jahat, mama sakit dan tak boleh jaga kamu... Mama mintak maaf...

Keterukan yang nyata berlaku malam tadi.... Adwa bangun, menangis sebab hidung tersumbat dan batuk...Pastu dia muntah... Aku cuba pujuk dia... Lama-lama aku hilang sabar, aku tengking dia,

"Adwa, mama tengah sakit ni. Jangan mengada-ngada boleh tak?"

Instead of pujuk dia, aku tinggalkan dia atas tilam dan tekup muka aku dengan bantal (tekup muka aku, bukan muka Adwa, kamu ingat aku ni segila itu??) dengan harapan dia berhenti menangis.

Suami terus ambil Adwa, pujuk dia. Aku tak tahan dengar Adwa nangis, terus berlari ke bilik air dan aku pulak yang menangis.

Bila memikirkan morning sickness yang teruk, sakit-sakit badan, dan kejadian gila diatas menyebabkan aku sangat serik untuk mengandung lagi.... Bukan dah tak nak, tapi bukan lah untuk masa terdekat ni... Sampai lah aku dah betul betul ready.... Bila?

Entahlah...

2 comments:

  1. mama Adwa,

    i'm one of your silent reader. really sorry to hear about your loss and everything that's just coming onto you and your family.

    dalam setiap sesuatu ada hikmahnya.. mungkin apa yg dirasakan sudah tiada sebenarnya masih bernyawa. kejadian sesuatu itu ajaib dan kadang-kadang tak tercapai dek akal.

    tenanglah.. ini cabaran buat mama adwa dan suami.. saya doakan ujian ini berakhir dengan baik, dipermudahkan segala urusan dan didamaikan hati yang resah..

    moga adwa dan mama adwa cepat sembuh dan dalam lindungan Allah sentiasa~

    ReplyDelete
  2. Shahsulong,thank you for reading my post. And really appreciate your words of encouragement. I am in process of healing now, so wish me all the best. Keep on reading.

    ReplyDelete